Jawaban Spesialis Masalah Mata

P2. Saya menggunakan Travatan Z untuk mengontrol glaukoma saya. Saya sebenarnya baru mengalaminya selama enam bulan, namun saya berjuang dengan rasa gatal dan ruam terutama di sekitar mata, wajah, dan kulit kepala saya. Saya menemui dokter kulit dan juga dokter spesialis, namun keduanya dapat menyatakan bahwa saya menyentuh sesuatu di atmosfer. Dokter saya menyatakan jika saya berhenti minum Travatan Z, saya bisa kehilangan penglihatan di salah satu mata saya, namun alerginya sangat mengerikan. Apakah Anda menyadari efek samping tersebut dengan obat cockroach ini?

P1. Saya berusia setengah abad dan saat ini mengonsumsi berbagai obat yang dapat membuat kantuk. Hingga awal tahun ini, saya tidak pernah perlu menggunakan kacamata. Obat saya (untuk depresi) meningkat pada tahun 2015, dan saya baru mulai mengonsumsi Wellbutrin. Apakah Anda yakin bahwa obat yang saya konsumsi dapat menyebabkan efek samping yang saya alami?

Antidepresan dapat menyebabkan penglihatan kabur, meskipun hal ini jarang terjadi. Sangat penting untuk mengetahui apakah kekaburan mulai terjadi pada saat Anda mulai minum obat baru. Jika demikian, obat tersebut benar-benar dapat menyebabkan masalah dan mungkin dapat disembuhkan setelah penghentian. Jika tidak, ada beberapa kemungkinan akar penyebab kabur lainnya pada usia Anda. Kemajuan katarak biasanya memicu keburaman, karena pada awalnya mungkin membuat “miopisasi” mata Anda. Sederhananya, Anda menjadi “rabun jauh” akibat modifikasi optik pada lensa alami mata sebagai akibat dari pembentukan katarak. Hasil ini mungkin dinamis, dan karena itu Anda mungkin pada awalnya memerlukan resep untuk mengatasi masalah tersebut, dengan perubahan seiring bertambahnya waktu katarak. Alasan umum tambahan untuk kekaburan yang tidak terduga adalah diabetes mellitus. Jika Anda tiba-tiba mengalami perubahan kadar gula darah, yang sering terjadi pada penderita diabetes mellitus, ini mungkin memicu sistem yang sama seperti katarak yang sangat dini dan juga menyebabkan rabun jauh dengan sangat cepat, seringkali juga dalam semalam. Satu kemungkinan lagi adalah pelepasan seperti kaca posterior, yang merupakan kerusakan yang sering diamati setelah dekade kelima atau keenam kehidupan. Meskipun dalam banyak kasus pelepasan vitreous posterior tidak terdeteksi, seringkali hal ini dapat menyebabkan kaburnya lokasi makula (titik khusus pada retina) retina (di bagian belakang mata) juga terpengaruh. Sangat penting untuk menemui ahli perawatan mata Anda untuk memastikan bahwa modifikasi ini tidak disebabkan oleh berbagai kondisi lain.

– Luke, Louisiana

Sebelum Anda berhenti menggunakan Travatan Z, bagaimanapun, bicarakan dengan dokter Anda lagi tentang breakout. Ada obat-obatan efisien lainnya untuk pengelolaan glaukoma, bergantung pada obat apa yang mungkin pernah Anda gunakan di masa lalu.

Berdasarkan fakta bahwa Anda mengonsumsi obat mata glaukoma Travatan Z (travoprost), saya berasumsi bahwa Anda sebenarnya telah terdeteksi dengan glaukoma sudut terbuka (juga disebut tekanan darah tinggi okular). Ruam telah dilaporkan dengan penggunaan Travatan atau Travatan Z, dan sekitar satu hingga 2 persen orang yang menggunakan obat ini akan mengalaminya. Reaksi ini mungkin disebabkan oleh alergi terhadap obat utama itu sendiri atau bahan kimia yang digunakan untuk melindunginya, benzalkonium klorida. Sebenarnya, benzalkonium klorida adalah alergen yang dikenal dan orang dapat menjadi sangat sadar setelah paparan langsung harian jangka panjang.

Selain itu, sel-sel mati tidak tumbuh kembali, yang berarti jika kita mengoperasikan retina setelah waktu yang genting berakhir, ciri mata tidak akan pulih. Retina sebenarnya telah ditranslokasi (dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain) dalam beberapa percobaan dalam upaya untuk memanfaatkan area retina yang tetap sehat dan seimbang di zona penglihatan yang paling penting di mana sel-sel sebenarnya telah rusak. Sekali lagi, hasilnya sebenarnya tidak begitu menarik. Demikian pula, transplantasi retina tampaknya tidak berfungsi dengan baik, berbeda dengan transplantasi kornea, yang merupakan transplantasi paling konstan dan juga berhasil dalam tubuh manusia. Tampaknya pengobatan yang paling efektif untuk ablasi retina adalah pemasangan kembali tepat waktu dalam beberapa jam setelah lepas, sementara sel yang memadai masih sadar melindungi beberapa fitur. Kehilangan fungsi yang signifikan dapat diamati secepat 48 jam setelah pelepasan.

P3. Bertahun-tahun yang lalu saya sebenarnya memiliki retina terpisah yang bertahan lama sebelum diidentifikasi dengan tepat (sekitar 18 bulan atau bahkan lebih). Akibatnya, saya kehilangan penglihatan di mata kiri saya. Adakah pendekatan baru dalam kaitannya dengan terapi pengganti retinal regeneratif atau perawatan bedah? Saya kira saya sedang mencari mata bionik, ya, dok?

Ya, Anda mungkin mencoba menemukan mata bionik atau mungkin transplantasi mata! Sayangnya, belum ada yang ditawarkan. Ada penelitian menarik yang telah memanfaatkan sirkuit terpadu unik yang berfungsi sebagai reseptor rangsangan cahaya di retina yang tidak sehat, tetapi kemampuan untuk memulihkan penglihatan dengan gadget ini masih sangat, sangat terbatas. Retina perlu ditempelkan pada lapisan membran di bawahnya (koroid) untuk mendapatkan nutrisi yang ideal. Ketika retina terpisah, sel-sel di dalamnya memulai proses degenerasi yang dipercepat dan juga kematian akibat terlepas dari sumber “makanan” mereka. Sel retinal sangat penting untuk penglihatan, karena mereka adalah reseptor cahaya yang dikumpulkan di mata. Jika reseptor Anda rusak, ada kemungkinan penglihatan yang sangat buruk, bahkan jika sisa jalur saraf tetap utuh.